Budi Seorang teknisi TV yang sehari-hari memperbaiki TV serta aktif menulis pengalaman di website teknisitv.com

Prinsip Kerja Fiber Optik

2 min read

Prinsip Kerja Fiber Optik
Advertisements

Prinsip Kerja Fiber Optik – Fiber optik atau serat optik merupakan sebuah kabel yang terbuat dari kaca ataupun plastik halus. Penggunaan fiber optik biasanya untuk media transmisi, sebab fiber optik dapat mentransmisikan sebuah sinyal cahaya berasal dari suatu tempat ke tempat lain dengan kecepatan tinggi.

Fiber optik mulai dikembangkan sekitar akhir tahun 1960 dimana dibuat dari bahan dielektrik dengan bentuk seperti kaca, didalam kabel optik inilah energi cahaya disalurkan dan kemudian dapat diterima oleh unit penerima/receiver.

Pada sistem komunikasi optik, informasi akan diubah menjadi sinyal listrik lalu diubah lagi menjadi optik/cahaya. Kemudian sinyal tersebut dialirkan melewati serat optik, lalu setelah sampai di penerima, cahaya diubah lagi menjadi sinyal listrik sebelum akhirnya diterjemahkan menjadi sebuah informasi.

Advertisements

Serat optik atau fiber optik saat ini menjadi suatu komponen sangat populer di dunia telekomunikasi karena kecepatan akses yang dimilikinya. Lalu bagaimana prinsip kerja fiber optik? Untuk itu sesuai dengan judul artikel diatas, dikesempatan kali ini teknisitv akan membagikan informasi mengenai prinsip kerja fiber optik. Jadi untuk bisa menjawab pertanyaan tersebut, simak ulasan lengkap mengenai prinsip kerja fiber optik dari teknisitv berikut ini.

Prinsip Kerja Fiber Optik

Prinsip Kerja Fiber Optik.

Secara umum fiber optik bekerja dengan memanfaatkan sifat cahaya yang unik sehingga mempunyai kecepatan transfer data sangat tinggi dan juga bisa dibelokan (refleksi internal total). dimaksud refleksi internal total disini adalah suatu fenomena optik yang terjadi ketika cahaya mengenai perbatasan antara dua medium dengan sudut lebih besar daripada sudut kritis diukur secara normal terhadap permukaan.

Fenomena ini dapat terjadi hanya jika cahaya merambat medium dengan indeks bias lebih kecil, itu bisa dilihat pada pada peristiwa cahaya merambat dari air ke udara. Untuk lebih jelas mengenai prinsip kerja fiber optik bisa dilihat melalui penjelasan berikut ini :

prinsip kerja

Melaluii gambar diatas, prinsip kerja atau proses kerja fiber optik dapat diuraikan sebagai berikut :

  1. Sinyal awal (Source) berbentuk sinyal listrik di transmitter diubah oleh diodalaser dioda (tranducer electroopic) menjadi gelonbang cahaya.
  2. Selanjutnya gelombang cahaya ditransmisikan melalui fiber optik menuju penerima/receiver pada ujung kabel fiber optik lainnya.
  3. Kemudian oleh penerima, sinyal optik ini diubah oleh photo dioda (tranducer optoelektronik) menjadi sinyal elektrik kembali.

Pada perjalanan sinyal optik dari transmitter menuju penerima biasanya akan terjadi redaman cahaya di sepanjang fiber optik, sambungan kabel dan konektor diperangkatnya. Karena itulah mengapa diperlukan repeater jika jarak transmisinya jauh, dimana fungsinya untuk memperkuat gelombang cahaya yang telah mengalami redaman disepanjang perjalananya.

Bagian, Kelebihan dan Jenis Fiber Optik

Bagian Kelebihan dan Jenis Fiber Optik
Advertisements

1. Bagian Fiber Optik

Bagian Fiber Optik

Secara umum fiber optik tersusun atas beberapa bagian yang membentuk satu kesatuan bernama kabel fiber optik, bagian-bagian tersebut yaitu :

1. Prinsip Kerja Inti Kabel (Core)

Inti kabel mempunyai fungsi untuk menyalurkan cahaya melalui ujung satu ke ujung lainya. Inti kabel terbuat dari material kristal kelas tinggi dengan indeks bias sekitar 1,5. merupakan elemen utama fiber optik yang merupakan konduktor.

2. Prinsip Kerja Selubung (Cladding)

Selubung mempunyai fungsi sebagai cermin untuk memantulkan cahaya agar dapat merambat keujung lainnya. Selubung merupakan lapisan yang melapisi inti kabel dengan diameter antara 125-250 µm. Cladding juga terbuat dari gelas dengan indeks bias lebih kecil dibanding inti kabel.

3. Prinsip Kerja Pelindung (Coating)

Pelindung memiliki fungsi sebagai pelindung mekanis untuk melindungi fiber optik terhadap kerusakan serta sebagai pengkodean warna fiber optik. Coating merupakan bagian pelindung lapisan inti, terbuat dari bahan plastik elastis dengan tujuan untuk melindungi fiber optik terhadap tekanan luar.

4. Prinsip Kerja Serat Penguat (Streng Thening)

Serat penguat memiliki fungsi sebagai serat yang menguatkan bagian dalam kabel sehingga tidak mudah putus. Serat penguat terbuat dari bahan serat kain sejenis benangdalam jumlah banyak serta memiliki ketahanan baik.

5. Prinsip Kerja Selongsong Kabel (Jacket Cable)

Fungsinya yaitu sebagai pelindung keseluruhan bagian dalam kabel fiber optik.

2. Kelebihan Fiber Optik

Kelebihan Fiber Optik

Fiber optik memiliki beberapa kelebihan jika dibandingkan dengan media transmisi lain, diantaranya adalah sebagai berikut :

  • Bandwidth sangat lebar, sehingga mampu membawa informasi yang sangat besar
  • Murah dan memiliki ukuran kecil, jadi mudah dalam penanganan dan juga instalasi
  • Sinyal atau isyarat cahaya tidak terpengaruh oleh medan magnet maupun derau elektris
  • Isyarat terjamin keamananya didalam kabel
  • Tidak akan terjadi ledakan/percikan api, sebab di dalam serat tidak ada tenaga listrik. Selain itu fiber optik juga tahan terhadap bahan kimia, gas beracun, air, jadi sangat cocok jika ditanam di dlam tanah
  • Sangat rendah susutan, jadi jumlah sambungan dan repeater sedikit artinya dapat menghemat biaya.

3. Jenis Fiber Optik

Jenis Fiber Optik

Untuk Jenisnya, ada dua jenis kabel fiber optik, yaitu sebagai berikut :

1. Singlemode Fiber (SMF)

Pada jenis singlemode, inti kabel atau core memiliki ukuran kecil dan hanya memliki satu jalur cahaya. Singlemode, perbedaan antara indeks bias core dan cladding sangat kecil. Kelemahan dari singlemode adalah karena diameter core kecil, membuat penyambungan cahaya kedalam core lebih sulit.

2. Multimode Fiber (MMF)

Pada fiber optik jenis ini diameter core dan juga indeks bias lebih besar, sehingga memungkinkan sejumlah besar cahaya dapat melewatinya. Jenis fiber optik multimode terbagi menjadi dua macam yaitu fiber optik multimode step index dan fiber optik multimode gradded index.

Akhir Kata

Demikian pembahasan mengenai prinsip kerja fiber optik yang bisa teknisitv bagikan, semoga bisa bermanfaat dan juga membantu serta bisa menambah wawasan bagi para pembaca artikel ini.

Advertisements
Budi Seorang teknisi TV yang sehari-hari memperbaiki TV serta aktif menulis pengalaman di website teknisitv.com

Menu Service TV Sanyo

Budi
3 min read

Nusantara HD Tidak Ada Siaran

Budi
2 min read

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *